Pantat Rossi

Sebenernya ini bukan tulisan gua yang pertama didunia maya ini.

Cuma karena kemaren malam gua dapet musibah —bilang aja nilai jelek– disalah 5 mata kuliah gua (semester ini dapetnya 6 matakuliah) atau dengan bangga gua kasih tau 98% kena musibah alias jelek semua.
Hahaha seneng gak lo bacanya?? Karena sebenernya gua bohong -__- nilai jelek gua cuma 1 —sejauh ini— semoga gak nambah (kenapa?? Gua sombong?? Hah yaiyalah). Matakuliah ini sebenernya gampang, cuma tentang buat program sederhana dan simpel dengan menggunakan bahasa C++ —sudah gua gamau panjang lebar jelasin matkul ini, karena cuma orang terpilih yang ngerti–. 

Jadi ceritanya, tiap minggu ada tugas buat program apalah gajelas dari senior praktikan, buat dikerjakan —yakali, namanya juga tugas– lalu dikumpul ke PJ kelas via email. Saking gampangnya matkul ini –biar lo tau ya!– 5 dari 8 tugas yang dikasih (dalam rentang 8 minggu) semuanya salah nama alamat surel-nya. Hah, kurang apa gua, sampe nilai praktek gua gak lebih-lebih dari nomor yang ada di bokongnya Rossi —tukang balap liar itu loh–. Sampai pada akhirnya, hati gua ter-enyuh mendengar kabar dari seberang sana, bahwa nilai akhir salah satunya adalah 40% nilai praktek.

Ini tragedi ter-eek dalam hidup gua. Ditambah lagi ketika gua komplain nilai ke praktikan via line, gua gak dianggap, faktornya mungkin karena display picture gua jelek —jadi gua dikira setan atau orang gila semacamnya yang berkeliaran di dunia maya–. Sedang temen gua si ID (cewek) —inisial– komplain, langsung dibales seketika itu, ketika dia mengetikkan nomor mhs-nya —ini gua sebut faktor cantique, dimana yg jelek tersingkir oleh si cantik–. Ditambah temen gua yg cowok, inisial EW —geli gak sih baca inisialnya?? apalagi tambahin K dibelakang– yang lumayan tamfan, bahkan komplain ke praktikan cowok pun sesaat kemudian langsung di reply, setelah mengetikkan nomor mhs-nya.

Tapi ya apa boleh dibuat. Gua cuma bisa ngarep nilau UTS gua dapet 100 —gua bilang ngarep, karena 100% gak mungkin–. Sampai sekarang gua masih nunggu balasan chat dari dia —eeeehhh– maksud gua konfirmasi nilai gua —terserahlah woles aja, paling dapet E–.

Advertisements

One thought on “Pantat Rossi

  1. Jika kita gagal menjadi orang cantik dan tampan, jadilah orang yang mapan. Dengan begitu wajah kita termaafkan.

    Ridwan Kamil
    -edited

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s